Tuesday, April 3, 2012

Dia bagi tahi, aku tersenyum gembira

Sesuatu yang membuat kita tersenyum itu bukannya selalu datang dalam keadaan yang menyenangkan.

Adapun ceritanya begini.

Suatu tengah hari, Aisya, 7 tahun (satu-satunya anak perempuan aku) berkata : " Bapa, bapa ..!! eiii taai (tahi) apa tu di kereta bapa !!..

Betul. ada tahi. Tahi apa ? entahlah. tidak pasti. Yang pasti perlu dibersihkan. Dan telah pun dibersihkan.

Selesa, selepas senin (Isnin), tika mau kluar mengambil anak-anak dari sekolah, aiikk ada lagi taai tu.. timbang-punya timbang, kemudian jenguk atas pokok.. woooww... ada burung bersarang laa... hehehe kiut.. burung Punai Dahan rupanya. Sedang mengeram. Nanti kau... petang karang aku 'tembak' ko .. jangan lari aaa...

Petang itu pun aku membawa 'senapang' dan ... pooom .. 1 ....pooom 2 ...poom 3 ... ish inda kenalah, pandai sungguh ko bersembunyi wahai si burung punai... senapang ni pun satu, tidak hebat.. padahal 'skill' menembak sama saja dari dulu, mode Automatik... hehehe.

Dek kerna si burung punai 'pandai' bersembunyi... diambil keputusan untuk membediknya pada esok pagi...

Sambil aksi menghendap tu berlangsung, ada beberapa kawan turut menjenguk, biasalah ingin tahu. Sambil-sambil tu terdengar; " kalau malam, senang dapat tangkap ni ...." Lantas dan pantas aku menjawab, jangan kacau, biarkan ia di situ..."

Pusing punya pusing buat ayat, .... laaa ... pasal punai bersarang pun mau buat blog .... his...his ... nyampah...

Tu la korang, tidak prihatin, memang cerita ini cerita punai, tiada apa-apa pun, apa lagi kalau ko mau tiada apa-apa...

Sebenarnya kisah tahi punai ini mencetus kembali kenangan dulu-dulu aku pasal punai. pernah ikut 'menjukut' @ memikat punai. Ia sesuatu yang menarik. Ada batu-batu kecil dalam perutnya (mesti pernah makan punai ni kan).

Tapi kisah punai yang ini boleh juga menceritakan bahawa binatang pun mampu menyesuaikan diri dengan persekitaran semasa dan baru. Pokok itu berada ditengah-tengah bangunan simen, kiri dan kanan. dan yang indahnya, punai biasanya hidup dalam keindahan hutan nun ...sanaaa jauh dalam hutan... tapi masih mampu berakhlak sebagai punai walaupun hidup di bandar... hehe teguran untuk diri sendiri...

Dan kita manusia, masih ramai yang enggan menerima hakikat bahawa sekarang ini zaman informasi... zaman maklumat berkicau, maklumat berdinding ... hai malang sungguhlah kita andai lebih teruk dari punai. Hah!... pak politik, sila ambil kisah punai ini.

                        ....... Akhirnya

Sang Punai ini memang membuat aku terus tersenyum... melihat, membayangkannya membuatkan 'segala masalah dari cerita manusia' berterbangan meninggalkan sarangnya.. bukankah ia sesuatu yang berbaloi. Sang punai memperkenalkan dirinya melalui tahinya. dan ia tidak pun mencetuskan kemarahan aku... malah terus membuatkan aku tersenyum.. alangkah bertuahnya aku... banyak-banyak pokok, pokok dekat parking kereta aku juga yang ko pilih. Terima kasih.

                       ........ Tapi.....

Kalau manusia meninggalkan TAHI, walau apa pun natijahnya, PASTI akan membuatkan aku marah.... apa lagi jenis yang tidak pandai mem'flush' .... memang kategori zalim.

Dan sekali lagi... kisah ini tiada apa-apa penghujung atau kesimpulannya.. pandai-pandailah korang 'membaca' kisah ini, kisah tahi sang punai dahan . Titik .


Friday, March 9, 2012

Bulan Sudah Kotor !

Anas Iskandar, 2 Tahun 7 Bulan : " Bapa bapa!, bulan santik "...

Bapa Anas ( Akulah ) : " Nas, siapa cipta bulan ? "

Anas : " AWAH ( Allah ) cipta bulan. "

... sekitar 5 minit anas memerhati bulan ... 

Anas : " bapa, ambil gambar! "

Bapa : " k, tunggu kejap jangan keluar ke jalan ..."

... Setelah siap memasang tripod, tika mau klik, tiba-tiba bulan "santik" Anas yang terang-benderang jadi malap dilitupi awan hitam ...

Anas tiba-tiba bising ...

Sambil berlari masuk ke rumah, Anas mengadu arah mamanya ...

Anas : " mama mama , bulan sudah kotor !! "

Mama : " apa! "

Anas : " Bulan sudah kotor! "

Apa lagi ; aku pun hahahahahahahahahhahahaha ... 


Itu kisah penghibur pada malam ini ..

Sebenarnya aku ingin berkisah tentang Pertandingan Pidato Antarabangsa Bahasa Melayu (PABM) yang baru aku tonton di TV1 sebentar tadi...

Melihat keletah, kelucuan orang asing mengungkap patah perkataan Bahasa Melayu, jiwa terasa terhibur... apa tidaknya, agak terlalu jarang menonton siaran bermanfaat sebegini... Setiap hari asyik-asyik disumbat kisah adu-domba politik, ini menjadikan program PABM terasa amat bermanfaat. 

Terimbau saat bergelar remaja, kita sering disajikan dengan program yang penuh berkhasiat lagi membakar semangat; klip-klip patriotik dengan baris-baris lirik yang menyuntik tenaga, kisah-kisah yang membangkitkan semangat, kisah-kisah kejayaan negara, sungguh mengujakan... Suburlah dihati rasa amat berbangga menjadi rakyat Malaysia.

Sedang dewasa ini, agak jarang-jarang media 'kita' mengudarakan kisah dan program sebegini menarik, asyik-asyik pasal sianu-sianu, balik-balik kisah yang memaparkan bertapa buruknya rakyat negara tercinta ini.. sedangkan warga dunia memuji-muji bertapa kita amat bertuah lagi amat beruntung... pendek kata bak cogankata aku " kepelbagaian itu suatu nikmat "... 

Namun apakah benar kita masih sebagaimana yang dikisahkan orang asing itu? itu kita masing-masing fikirlah, namun bagi 'rasa' aku, kita masih lagi sebegitu, cumanya angkara dek segelintir pak politik terdesak yang suka heboh sini sana, 'kenampakkan' seolah-olah bertapa hapraknya kita.

Tahniah pada penganjur, Tabik spring untuk anda... terima kasih.


Dalam Bahasa Melayu, ada karya yang boleh kita duniakan...


Pemerhatian Tentang gambar dan situasi : 


" Bulan lambang perpaduan, terang bersinar, amat bersih, cantik, tulen lagi mendamaikan, cukup mengujakan, dek kerana kecewa dan tidak faham kenapa bulannya 'hilang', si kecil Anas mengungkapkan perkataan yang salah iaitu 'kotor' bagi menyatakan kekecewaannya... Namun kalau si kecil tersalah kata, ia jadi lucu lagi menghiburkan. Namun kalau si tua bangka berperangai bagai si anak kecil,  mengungkap kata-kata 'kotor' hingga memberikan presepsi yang salah tentang perpaduan warganya, tentunya teramat meluatkan... "

Thursday, March 8, 2012

Menjelang Pilihanraya Umum ke-13

Sengaja aku mencoretkan kisah pemerhatian longgar tentang cerita pilihanraya umum ke-13 kerana ada sesuatu sedang berlaku...

Kisah pilihanraya ke 13 sudah mula suam-suam kuku pada tahun 2010..., 2011 mula panas, dan 2012 semakin panas.... Apa yang heran ialah kenapa aku sendiri menggunakan perkataan 'panas' dalam menggambarkan PRU13 ... tentunya bersebab.

Kalau difahami dari ayat-ayat pak politik : "jentera", "gear 5", "Ibu segala pilihanraya", "pengkhianat", "pembunuh", "peliwat", "pemfitnah", "perasuah" , "sesat" , "kafir"  dan bermacam-macam ayat lagi cukup mengambarkan jiwa-jiwa pak politik cukup 'Panas'.

Kalau dilihat dari gerak geri pula, ceramah politik sana sini sedang berlaku, kempen tidak rasmi... pendek cerita, kisah politik sedang cukup lakulah... wah... pening-pening... belum time kempen sudah mula kempen, isk-isk Pengadil belum tiup wisel 'sudah' mau jaring gol.... isu pula bermacam-macam, dari kisah kepala lembu, kepala babi, kek tahi, pengundi hantu, Bersih, BR1M, curi pasir, air kotor, radioaktif, israel, daaaaaaaaaannn lain-lain .......terlalu bermacam-macam.... Pendek kata, para pemimpin politik sedang aktif bergerak ke sini sana mengelecek bola... Naaantiiii, kalau SPR bagi tempoh kempen singkat pun tidak apa pasal   kempen telah pun bermula... jangan marah.. aaa..

Segala kisah, segala propaganda sedang berlegar di apa jua media.... aduh mau rosak 'filter' dalam otak ini menapis 'semak'lumat  yang datang...

Kalau dicoretkan.. terlalu banyak yang sedang berlaku di 'DALAM' negara kita...

Sedang 'IA' berlaku, antara3 buat-buat tahu atau sengaja tidak tahu atau memang tidak tahu, di 'LUAR' negara kita sedang berlaku SESUATU...

Ekonomi sedang berubah syarat permainannya...

Bumi sedang men'stabil'kan dirinya...

Politik mengengsot dengan 'spring'-'spring' nya...

Puak sosial songsang sedang minta di'halal' kegilaannya...

Sang Pencinta Dunia sedang meratah 'mangsa-mangsa' yang lemah... semakin canggih metamatik penipuannya...

Sang Penyesat Akhirat sedang berfatwa sesuka nafsunya...

Baaanyaakk perkara SEDANG ....

Ya YANG SEDANG BERUBAH ....

Cuba perhatikan 'Gaya' kita, adakah ianya sesuatu gaya yang baik untuk menyambut 'Yang Sedang berubah'... Ataukah kita sendiri juga ingin lagi teringin untuk 'sedang berubah'? berubah gaya apa? gaya mereka? kah kita memang ada gaya kita?... emmm kalau kita gaya apa aaa? Tanya aku, akan ku jawab 'entah'...

Jom kasi Bingung2kan sikit minda kita: 

Sudah tersusunkah corak tadbir negara kita?

Sudah tersediakah langkah mendepani perubahan?

Sedang berubah ke Syurga kah, atau sedang berubah ke neraka kah kita...?

Tahu kah kita dimana kedudukan ' KUASA PASARAN ' dengan 28 juta warga ?

Teknologi manakah telah menjadi hakcipta kita ?


Siap siaga kah pengeluar modal insan kita?


Cukupkah nombor pada slip gaji rakyat?


...........................

Adoyai .... kalau dipikir-pikir, tiada langsung sebab kenapa Politik kita macam ini... kerna hanya penyatuan saja mampu  menjawab baik 'salam sejehtera' kita ...


Tiada kesimpulan untuk tulisan ini kerna memang sengaja aku mengusik minda kita agar 'PENYATUAN' Lah keputusan akhirnya...







.. sedang memahami dan mencuba untuk menyambung ....

Awang Jasni

Saturday, August 13, 2011

Majlis Penyerahan Sedekah Ramadhan 2011,Masjid Al-Hadi Kg. Jabang

Kg. Jabang, 13 Ogos 2011: Satu Majlis Penyerahan Sedekah sempena bulan Ramadhan telah diadakan di Masjid Al-Hadi Kg. Jabang. Program ini dianjurkan oleh AJK Masjid Al-Hadi Kg. Jabang dengan kerjasama Rakan Masjid Al-Hadi.

  

Kg Jabang : Jalan jalan 'time' puasa

Dalam persekitaran hidup kita ada saja keceriaan, berbagai warna berbagai gaya, sedang sebagai manusia kita sering alpa dan lupa bahawa disisi kita banyak lagi rahmat dan nikmat yang tidak terhargai oleh oleh kita...

Tuesday, February 22, 2011

Teringin Berblog Semula

Tapi apa yang patut aku tulis,

Tajuk panas banyak sekali, namun ada satu tajuk cukup mendesak untuk difiikirkan oleh otak biulku...hehehe

Monday, August 17, 2009

Draf 'Jodoh antara Rasional dan Tanggungjawab' yang belum siap

Alahai susah pula mau menulis artikel ni... ah korang baca lah tulisan draf ini... kalau ada masa aku siapkan lah menjadi satu artikel yang lebih baik.

Rasional = dapat diterima oleh akal fikiran sesuai dengan kemampuan otak
Tanggungjawab= bila ada sesuatu korang mesti tanggung dan kalau timbul sebarang perkara, korang mesti jawab.

Baling batu sembunyi tangan.

Perbuatan, tindakan, perkataan yang rasional

Perbezaan itu suatu rahmat.

Baru baru ini saya terfikir, apa sebenarnya tuntutan pelajaran daripada senario politik negara bermulanya dari pru 12 hingga ke hari ini, rakyat masih dihidangkan dengan cerita dan berita tentang ketidakpuasan, lontaran hujah-hujah sama ada pro atau kontra tentang sesuatu perkara yang 'diperkelahikan' sehinggakan telah semakin banyak timbul bibit -bibit perpecahan serta keresahan dalam masyarakat malaysia. Pendek kata, telah ada suasana kecelaruan dalam masyarakat kita.

Kalau diamati dari hujah, apatah lagi kalau diteliti dari pendapat dan pandangan, ada rasionalnya juga. Tapi mana titik pertemuannya. Mana hasilnya. Mana Manisnya.

Aku tercari-cari, apa kurangnya makhluk bernama 'rasional' ini.

Fikir-fikir punya fikir ......oooooohhhhhh rupanya 'rasional' ini masih bujang sebab tu belum berhasil. Belum ada zuriat. Ini juga melihat ke dalam diri sendiri yang kononnya hujah-hujahku selama ini memang rasional tapi terasa masih belum lengkap...

Jadi, lebih baik aku kasi kawin si 'rasional' ini moga-moga ada bibitnya, tapi dengan siapa. Cari-punya cari, aku terdengar pak ustad astro kata bahawa setiap yang rasional itu perlu ada sikap tanggung jawab. Nah, aku sudah jumpa. Si 'tanggungjawab' rupanya pasangan paling sesuai untuk si 'rasional'. Jadi Aku pun try kasi match diorang, dan dari penelitian ku, sesuai benarlah dua makhluk ini jika menjadi pasangan yang ideal. Saling melengkapi.

Kalau meraka sudah kawin, bahagiakah mereka?. Ah.. biarlah mereka kawin dulu, baru tahu pahit manisnya berumah tangga.

Patutlah selama ini negara kita bergolak, sebab rasional masih bujang. Alah kebiasaan orang bujang, pantang dahi licin, berdesub jantungnya.

rasional ni ramai, macamana mau kasi tau diorang bahawa supaya kawin, sekurang-kurang makin kurang 'kesumbangan'nya.

Nah meng'kasi' kawin diorang ni lagi satu masalah. Nantilah aku cari jawapannya.

sementara tu baik aku cari falsafah baru untuk hadiah perkahwinan dua makhluk ini, yang ni apa macam :

Tidak akan ada pertemuan yang sejati bagi kedua makhluk melainkan wujudnya perbezaan antara keduanya.

Bukan berpasangan namanya jika tiada perbezaan.

Kata orang agama, perbezaan itu suatu rahmat kerana pasti ada hikmah disebaliknya.

Atau mungkin : Begitu nikmatnya hubungan kelamin, mungkin begitu juga nikmatnya perbezaan.


alahai ... aku stop dululah ... nanti kalau ada masa aku sambung.

p/s : artikel ini ibarat masakan belum masak, jadi jangan terus makan takut mudarat.

Sunday, June 7, 2009

SELAMAT PENGANTIN BARU




"Selamat Pengantin Baru buat Pg. Alinor Pg. Mohd. Tassim dan Isteri, Semoga Kekal Abadi"

Ikhlas Dari Sepupumu.

Sunday, May 31, 2009

SELAMAT PENGANTIN BARU



"Selamat Pengantin Baru kepada Pairul Muslim dan Isteri, Semoga Berbahagia Hingga ke Akhir Hayat"
Ikhlas dari Pak Ngah mu.


Wednesday, May 13, 2009

Bunga misai kucing

Foto : Padamar Seri , Lokasi : Rumah 'Ain

Renungan : " Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan"



Posted by Picasa

Tuesday, May 5, 2009

Satu Malaysia, Rakyat didahulukan pencapaian diutamakan.

Padang Merdeka, Kota Kinabalu, 5 Mei 2009. Perjumpaan Dato' Seri Panglima Najib Bin Tun Abdul Razak bersama rakyat Sabah sempena kunjungan rasmi pertama beliau setelah bergelar Perdana Menteri Malaysia.

Satu Malaysia, itulah antara isi kandungan ucapan beliau yang amat saya tunggu-tunggu. Saya selalu menginginkan agar harta kita yang paling bernilai iaitu perpaduan, kepelbagaian diurus dengan cara yang paling baik. Nah, konsep Satu Malaysia ini amat selaras dengan impian saya untuk melihat harta itu terus terpelihara.

Saya amat yakin apabila semua potensi dari kepelbagaian dapat diurus dengan lebih hikmah tentunya kita akan menuai hasil yang lebih bernilai tinggi.

PM kita juga turut mengingatkan kepada para pemimpin supaya sentiasa memberi perkhidmatan yang terbaik kepada rakyat. Rakyat didahulukan, Pencapaian diutamakan.
Pemimpin bukan ditakuti, pemimpin ialah mereka yang disayangi dan dihormati.
Katanya :" tidak perlu karpet merah, tidak perlu kompang, tidak perlu bunga manggar " untuk menanti ketibaannya.

Bila saja ada dengar-dengar masalah rakyat , zusssss ... terus tengok (rakyat didahulukan), lepas tu apa jua masalah mesti diselesaikan dengan pantas (pencapaian diutamakan).

Isu Hospital juga diberi perhatian, dimana kerajaan akan membeli bangunan Baru SMC bernilai 2 ratus lebih juta.

Masalah rakyat : Keperluan Hospital baru sebab Hospital Queen Elizabeth telah diistihar tidak selamat diduduki (Rakyat didahulukan), beli bangunan sudah siap (pencapaian diutamakan).

Tulah antara yang aku faham, mudah-mudahan gaya kepimpinan Tun Abdul Razak akan tumpah kepada PM Kita.

Monday, March 30, 2009

Beluncas sudah dewasa

Inilah wajahnya 'Beluncas' yang aku pelihara beberapa minggu yang lalu. Mula-mula ingatkan beluncas tu jadi rama-rama atau kupu-kupu, rupa-rupanya spesis 'Kulaho' (bahasa kampung aku). Memang cantik. Yang ini yang sulung, ada beberapa kepompong lagi belum menetas.
Posted by Picasa

Friday, March 20, 2009

Fitnah : adaptasi dari cerita "Virus Komputer"

Hidup dalam suasana dunia globalisasi pada masa ini, manusia lebih mudah terkena serangan fitnah dan presepsi negative memandangkan ‘tool’ dan teknologi perhubungan terkini seperti internet, sms, mms telah menjadikan kita lebih mudah berhubung dan dihubungi , merentasi sempadan masa, tempat dan situasi. Dengan izin atau tanpa izin.

Dalam artikel ini saya ingin membincangkan bagaimana untuk mengelak dan mengurangkan impak dan risiko fitnah dan presepsi negatif dalam dunia yang semakin bersambung pada hari ini.

Apakah itu Fitnah dan presepsi?

Fitnah adalah sesuatu perkataan yang menggambarkan nilai yang salah tentang seseorang atau pun sesuatu kumpulan manusia dan lari dari nilai kebenaran. Semua fitnah ini dimulakan oleh seseorang yang mempunyai niat jahat dengan tujuan menjatuh maruah malah untuk merosakkan seseorang ataupun kumpulan manusia. Fitnah boleh bergerak melalui percakapan mulut ke mulut, melalui teks atas kertas atau secara digital. Biasanya fitnah mampu bergerak dengan pantas dan berkembang menjadi satu maklumat yang lebih buruk apabila telah melalui beberapa peringkat pergerakan apatah lagi hari ini maklumat ini boleh bergerak tanpa sempadan. Fitnah ini mampu menembusi orang yang paling baik sekalipun.

Bila manusia bercakap mengenai fitnah, ada yang berkategori sebagai mengumpat, pembuli (melalui cara paksaan). Walaupun kategori ini dikenali berlainan tetapi matlamatnya tetap sama iaitu untuk merosakkan nilai seseorang.

Untuk melindungi hidup anda dari menjadi dari sebahagian daripada penyebar fitnah, anda boleh mempelajari ilmu-ilmu keagamaan dan mengamalkannya dalam diri anda. Ilmu keagamaan ini akan membolehkan anda mengenalpasti fitnah ini dengan membuat semak nilai dengan jenis maklumat yang ada perolehi sama maklumat yang anda terima merupakan fitnah atau sekadar maklumat yang biasa.

Hampir semua agama menyatakan maksud fitnah ini adalah sama, iaitu ianya merupakan sesuatu perlakuan yang salah , jahat dan berdosa.

Dua cara untuk mengenalpasti fitnah ini ialah melalui muhasabah diri dan menapis semua maklumat yang kita terima sama ada dari kawan atau pun dari mana jua. Sebaiknya semakkan ini bermula pada waktu pagi dan disemak semula sebelum tidur.

Apa pula maksud presepsi?

Presepsi adalah sesuatu anggapan tentang seseorang,kumpulan manusia atau pun suatu keadaan yang belum disahkan benar atau salahnya. Ataupun sesuatu yang dimulakan dengan satu sangkaan dan analisis longgar tentang sesuatu keadaan. Presepsi boleh jatuh ke kategori baik ataupun sebaliknya. Sebab itu adanya istilah presepsi negatif dan presepsi positif.

Biasanya presepsi tercetus disebabkan sesuatu kepentingan. Sebagai contoh, presepsi dalam politik boleh digunakan sebagai alat untuk meraih sokongan masyarakat. Beza presepsi dengan fitnah ialah, presepsi bermula dengan sesuatu yang seolah-olah ada kemungkinan yang kenampakkan dari sesuatu perlakuan, tindakan, malah penampilan. Manakala fitnah bermula tanpa ada apa- apa sandaran, hanya diwujudkan cerita bertujuan untuk merosakkan.

Presepsi boleh menyebabkan sesuatu keadaan terdedah, maknanya ia boleh menyebabkan pengumpulan maklumat berlaku dan membentuk satu maklumat yang baru, sama ada ia benar atau pun ianya salah.

Presepsi bukanlah fitnah. Presepsi Positif, atau bersangka baik amat dituntut. Tetapi kita dilarang berpresepsi negatif, sebab kemungkinan presepsi negatif boleh jatuh kepada fitnah.

Walaubagaimanapun presepsi boleh bergerak dari seorang manusia ke manusia yang lain dan mungkin bergerak sepertimana fitnah bergerak.

Jika presepsi tidak mengambilkira soal etika dan hak peribadi, dan jika tidak diurus dengan cara yang terbaik, ia juga akan menyebabkan kelemahan kepada sesuatu kelompok sosial. Dan jika ia melibatkan sesuatu presepsi negatif tentang sesuatu negara, ia mampu menjatuhkan negara itu sehinggalah presepsi negatif itu diselesaikan dan doigantikan dengan presepsi positif.

Persamaan dan beza antara fitnah dan presepsi?

Cara kedua-duanya bergerak adalah lebih kurang sama, cuma tujuannya mungkin berbeza. Tetapi kadang-kadang kedua-duanya saling berkait rapat antara satu dengan yang lain. Maknanya kadang-kadang sesuatu fitnah diperkuat dengan sesuatu presepsi negatif dan juga kadang-kadang sesuatu presepsi dikuatkan lagi dengan fitnah.

Cara untuk menghindari Fitnah dan Presepsi negatif.

Senantiasa memperkukuh asas dan nilai agama, seterusnya menambah dan memperbaikinya dari masa ke semasa.

Mempelajari ilmu setiap masa malah mengenalpasti ciri-ciri baru fitnah dan presepsi negatif pada setiap hari.

Jangan mudah menerima maklumat dari sumber yang tidak dikenalpasti pemulanya. Dan menghindarkan diri dari menjadi ’stesen’ penyampai kepada orang lain. Maknanya jangan menyampaikan sesuatu maklumat kepada orang lain tanpa pasti kesahihannya.

Buku-buku bacaan yang bernilai negatif patut dihindari apatah lagi menyimpannya dalam rumah kita.

Semua maklumat perlu diteliti sebelum menggunakannya.

Akhir sekali, inilah satu artikel yang diadaptasi dari cerita tentang ’Computer Virus’.

Monday, March 16, 2009

Teluk Likas : Padamar Study Photo Stitch


Pemandangan Teluk Likas sekitar jam 5 Petang. Pujian kepada Datuk Bandar KK harus diberikan kerana dengan adanya Taman Awam di Teluk Likas maka adalah ruang untuk keluarga bersantai sambil menikmati keindahan sekitarnya. Kalau boleh aspek kebersihan perlu ditingkatkan lagi, terutamanya bagaimana untuk memastikan sampah sarap yang hanyut dari Pulau Gaya dapat dikurangkan.

Beluncas : Serangan KO

Belucas menjadi penyerang terbaru pokok bunga aku. Hanya semalam saja habis semua daun bunga lenyap. Musuh ?

Kata seorang bijak pandai dari barat, "jika kita diberi lemon, tukarkannya menjadi lemonade", maknanya jika ada sesuatu yang bersifat yang kurang diminati, tukarkannya menjadi sesuatu yang disukai.



Nilah gambar beluncas tersebut harap anda suka. Cuma aku belum mengetahui lagi beluncas ini bila matang jadi apa? Buat masa ini beluncas2 tersebut masih dalam peliharaan aku. Saja mau tengok ia mau jadi apa.
There was an error in this gadget